Anies-Sandi Ketemu Jokowi, Tapi Tidak Bahas Reklamasi Teluk Jakarta

Sebarkan :

 
Gubernur dan Wakil Gubernur DKI Anies Baswedan dan Sandiaga Uno .

Gubernur dan Wakil Gubernur DKI Anies Baswedan dan Sandiaga Uno .

Depokrayanews.com- Presiden Joko Widodo (Jokowi) membagikan pengalamannya saat memimpin DKI Jakarta kepada Gubernur DKI Anies Baswedan dan Wagub Sandiaga Uno.

Menurut Anies, Jokowi menceritakan pengalamannya saat berurusan dengan masalah birokrasi, warga, dan juga pemangku kebijakan lainnya.

“Ada pengalaman-pengalaman beliau dalam memimpin. Terutama beliau menjelaskan pengalaman dengan birokrasi, pengalaman dengan warga, dengan DPRD,” kata Anies usai bertemu Presiden Jokowi di Istana Presiden, Jakarta, Rabu (25/10/2017)

Menurut Jokowi, kata Anies, komunikasi dengan berbagai pihak menjadi kunci utama dalam menjalankan berbagai programnya. Presiden pun juga sempat menceritakan pengalamannya saat menata waduk Pluit, yakni dengan mengutamakan komunikasi.

“Beliau menjelaskan penting sekali berkomunikasi dengan semua pihak dengan baik dan komunikasi menjadi kunci,” kata dia.

Dalam pertemuan ini, Anies dan Sandiaga mengaku membahas perkembangan infrstruktur di Jakarta.

Namun, masalah reklamasi Teluk Jakarta tidak dibahas. Mantan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan itu juga menyampaikan penataan kampung kumuh harus menjadi prioritas dan mendapatkan perhatian dari pemerintah provinsi.

“Karena beliau (Jokowi) menyadari persis beliau pernah memimpin di Jakarta. Beliau tahu bahwa di Jakarta ini ada lebih dari 220 RW yang statusnya adalah kampung kumuh,” ujar dia.

Anies menjelaskan, dalam menata kampung kumuh dilakukan dengan menghidupkan kembali perkampungan dan menghilangkan kekumuhan yang ada.

Penataan ulang dilakukan dengan melakukan konsolidasi lahan serta pembangunan rumah vertikal.

“Penataan kampung kumuh itu bukan kampungnya yang dihilangkan. Tapi kumuhnya yang dihilangkan,” kata dia.

Anies mengatakan, susksesnya atau tidaknya penataan kampung kumuh dinilai dari kehidupan yang didapatkan masyarakat setelah kampung tersebut ditata.

“Karena tujuannya bukan kampungnya, bukan bangunannya yang ditata. Tujuannya adalah supaya warga hidup lebih sehat sejahtera,” kata Anies. (red/rol)


Redaksi Depokrayanews.com menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : evand212@yahoo.com via wa/SMS : 0878-8351-8091.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

x

Check Also

Satpol PP menertibkan bangunan liar di Jalan Nusantara.

Camat dan Mantan Camat Berebut Kursi Kasatpol PP Depok

DepokRayanews.com- Empat orang camat dan mantan camat berebut kursi Kepala Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol ...