Inilah Daftar Lengkap Upah Minimum Kota dan Kabupaten di Jawa Barat Tahun 2018

Sebarkan :

 
Buruh pabrik

Buruh pabrik.

Depokrayanews.com- Gubernur Jawa Barat, Ahmad Heryawan, telah mengumumkan besaran Upah Minimum Kota (UMK) dan kabupaten Tahun se-Jawa Barat yang berlaku mulai 1 Januari 2018.

UMK di Provinsi Jawa Barat rata-rata naik sebesar 16,18 persen menjadi Rp 1.887.619 per bulan, dari sebelumnya sebesar Rp 1.621.961.

Peraturan ini diatur pada Keputusan Gubernur Jawa Barat Nomor 561/Kep.1581-Bangsos/2017 tentang UMK di Provinsi Jawa Barat Tahun 2018.

Aher berharap setelah dirinya meneken UMP 2018 maka tidak ada gejolak di antara buruh dengan pengusaha.

“Mudah-mudahan tidak da gejolak semua pihak memahami. Buruh merasakan manfaatnya dan membuat dunia usaha kondusif. Sehingga dunia usaha tetap berjalan dan pekerja tetap bekerja,” kata Aher.

Sementara itu Kepala Dinas Tenaga Kerja Pemprov Jawa Barat Ferry Sofwan Arif mengatakan, Dewan Pengupahan Provinsi Jabar pada tanggal 23 Oktober 2017 telah menyepakati dan merekomendasikan UMP Jabar 2018 di angka Rp 1.544.360,67. Angka tersebut akan berlaku mulai 1 Januari 2018.

Berikut daftar lengkap UMK masing-masing kabupaten kota se Jawa Barat tahun 2018.

1.    Kabupaten Garut, UMK naik 15,21 persen dari Rp 1.085.000 menjadi Rp 1.250.000.

2.    Kabupaten Tasikmalaya, UMK naik 12,17 persen dari Rp 1.279.329 menjadi Rp 1.435.000.

3.    Kota Tasikmalaya, UMK naik 17,22 persen dari Rp 1.237.000 menjadi Rp 1.450.000.

4.    Kabupaten Ciamis, UMK naik 8,74 persen dari Rp 1.040.928 menjadi Rp 1.131.862.

5.    Kota Banjar, UMK naik 13,95 persen dari Rp 1.025.000 menjadi Rp 1.168.000.

6.    Kabupaten Pangandaran, UMK naik 11,92 persen dari Rp 1.040.928 menjadi Rp 1.165.000.

7.    Kabupaten Majalengka, UMK naik 24,50 persen dari Rp 1.000.000 menjadi Rp 1.245.000.

8.    Kota Cirebon, UMK naik Rp 1,89 Juta

9.    Kabupaten Cirebon, UMK naik 15,44 persen dari Rp 1.212.750 menjadi Rp 1.400.000.

10.    Kabupaten Indramayu, UMK naik 14,78 persen dari Rp 1.276.320 menjadi Rp 1.465.000.

11.    Kabupaten Kuningan, UMK naik 20,36 persen dari Rp 1.002.000 menjadi Rp 1.206.000.

12.    Kota Bandung, UMK naik 15,50 persen dari Rp 2.000.000 menjadi Rp 2.310.000.

13.    Kabupaten Bandung, UMK naik 15,31 persen dari Rp 1.735.000 menjadi Rp 2.001.195.

14.    Kabupaten Bandung Barat, UMK naik 15,31 persen dari Rp 1.738.476 menjadi Rp 2.004.637.

15.    Kabupaten Sumedang, UMK naik 15,31 persen dari Rp 1.735 473 menjadi Rp 2.001.195.

16.    Kota Cimahi, UMK naik 15,31 persen dari Rp 1.569.353 menjadi Rp 2.001.200.

17.    Kota Depok, UMK naik 12,85 persen dari Rp 2.397.000 menjadi Rp 2.705.000.

18.    Kabupaten Bogor, UMK naik 15,51 persen dari Rp 2.242.240 menjadi Rp 2.590.000.

19.    Kota Bogor, UMK naik 13 persen dari Rp 2.352.350 menjadi Rp 2.658.155.

20.    Kabupaten Sukabumi, UMK naik 23,89 persen dari Rp 1.565.922 menjadi Rp 1.940.000.

21.    Kota Sukabumi, UMK naik 16,44 persen dari Rp 1.350.000 menjadi Rp 1.572.000.

22.    Kabupaten Cianjur, UMK naik 6,67 persen dari Rp 1.500.000 menjadi Rp 1.600.000.

23.    Kota Bekasi, UMK naik 20,97 persen dari Rp 2.441.954 menjadi Rp 2.954.031.

24.    Kabupaten Bekasi, UMK naik 16,04 persen dari Rp 2.447.445 menjadi Rp 2.840.000.

25.    Kabupaten Karawang, UMK naik 20,84 persen dari Rp 2.447.450 menjadi Rp 2.957.450.

26.    Kabupaten Purwakarta, UMK naik 23,81 persen dari Rp 2.100.000 menjadi Rp 2.600.000.

27.    Kabupaten Subang, UMK naik 20,41 persen dari Rp 1.577.959 menjadi Rp 1.900.000. (redga

Nilai UMK Jawa Barat Tahun 2018 tertinggi ditempati oleh Kabupaten Karawang dengan angka Rp 2.957.450, kemudian Kota Bekasi Rp 2.964.000. Sedangkan UMK Jawa Barat Tahun 2018 ditempati oleh Kabupaten Ciamis dengan angka Rp 1.131.000 per bulan.


Redaksi Depokrayanews.com menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : evand212@yahoo.com via wa/SMS : 0878-8351-8091.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

x

Check Also

Walikota Depok Mohammad Idris didampingi Wakil Walikota Depok Pradi Supriatna usai menghadiri acara Halal Bihalal Dinas Pendidikan Depok.

Walikota Depok akan Terbitkan Perwal Mencegah LGBT

DepokRayanews.com- Walikota Depok. Mohammad Idris akan menerbitkan Peraturan Walikota (Perwal) untuk mencegah lesbi, gay, biseksual ...