Angka Perdagangan China yang Melemah Harus Jadi Perhatian

Sebarkan :

 
Angka perdagangan China yang melemah harus menjadi perhatian kita semua

Angka perdagangan China yang melemah harus menjadi perhatian kita semua

Depokrayanews – Ekspor Cina ke seluruh Dunia tiba tiba turun ketika mereka memperkirakan akan naik, ini di umumkan pada hari senin kemarin.

Tapi penurunan ekspor cina ke seluruh dunia ini diimbangi dengan turunnya juga angka impor mereka bahkan lebih besar penurunannya di banding penurunan angka ekspor mereka.

Analis mengharapkan bahwa ada kenaikan 5% dalam impor China dari seluruh dunia. malah Sebaliknya, mereka jatuh 7,6%. Perbedaan antara jumlah yang dijual Cina dan jumlah yang dibeli – surplus perdagangan yang begitu membangkitkan kemarahan presiden AS – tumbuh lebih besar.

Pada akhir tahun lalu, Cina mengekspor lebih banyak barang dan jasa ke AS daripada yang diimpornya. Itu rekor surplus, lebih dari seperempat lebih besar  sebelum Trump (Presiden AS ) berkuasa.

Fokus kemarahan Trump terutama pada China saat mereka mengekspor ke AS lebih dari yang seharusnya, sambil menggunakan cara tidak adil untuk membatasi impor dari AS. Demikianlah perang dagang tit-for-tat, yang secara berkala terganggu oleh pembicaraan.

Tetapi angka-angka tersebut menyoroti kekhawatiran yang lebih dalam di sisi lain neraca perdagangan: bahwa konsumen Cina tidak cukup membeli dari siapa pun, rumah atau luar negeri.

Harga hampir tidak naik. Di gerbang pabrik, mereka hanya naik 0,9% pada hitungan terakhir – lebih lambat dari yang diharapkan. Bukti-bukti meningkat bahwa ekonomi Tiongkok melambat lebih cepat daripada yang diperkirakan oleh para penguasa atau seluruh dunia.

Kekhawatiran itu mengguncang pasar pada hari Senin, sama seperti ketika Apple mengumumkan perlambatan permintaan tahun lalu atau ketika Jaguar Land Rover (JLR) memangkas pekerjaan pekan lalu, sebagian didorong oleh perlambatan China.

Pekan lalu, misalnya, People’s Bank of China mempermudah persyaratan modal yang memutuskan berapa banyak bank harus menyisihkan untuk setiap pinjaman yang mereka buat.

Itu, secara teori, akan mengeluarkan $ 117bn (£ 91bn) yang diikat di bank untuk dipinjamkan ke dalam perekonomian – tetapi hanya jika ada permintaan dari peminjam seperti bisnis untuk meminjam. Dan itu pada gilirannya tergantung pada perusahaan yang diyakinkan bahwa mereka dapat menghasilkan uang dengan melakukan hal itu.

Langkah-langkah stimulus lebih lanjut diharapkan dalam beberapa minggu ke depan. Apakah ini akan berhasil?

Sejak kehancuran keuangan 2008, kepemimpinan Cina telah berusaha untuk menjaga laju pertumbuhan ekonominya melalui ekspansi besar-besaran pinjaman.

Utang sebagai bagian dari ekonomi telah melonjak, dari 140% dari PDB pada tahun 2007 menjadi hampir 260% sekarang.

Pengeluaran infrastruktur telah menjamur, dengan ribuan mil kereta api baru dan puluhan sistem bawah tanah baru dan bandara dibangun.

Ekonomi Tiongkok digunakan untuk dosis stimulus yang lumayan dan teratur.

Harapannya pasti belum mati rasa. (bbc)


Redaksi Depokrayanews.com menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : evand212@yahoo.com via wa/SMS : 0878-8351-8091.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

x

Check Also

Bangunan dan tanah yang menunggak PBB akan dipasang stiker seperti di Jakarta.

Bangunan dan Tanah yang Nunggak PBB akan Dipasang Stiker

DepokRayanews.com- Badan Keuangan Daerah (BKD) Pemerintah Kota Depok akan memasang stiker atau plang pada bangunan ...