IMF Perkirakan Perdagangan Dunia Tahun Ini Paling Lambat Sejak Tahun 2012

Sebarkan :

 

Pelabuhan Tanjung Priok

DepokRayanews.com- International Monetary Fund (IMF) atau Dana Moneter Internasional memperkirakan laju perdagangan dunia hanya akan tumbuh 0,5 persen pada kuartal I 2019 ini. Kalau ini benar-benar terjadi, maka perdagangan global itu paling lambat sejak 2012.

IMF menyebut pertumbuhan global tahun ini dan selanjutnya, karena pengaruh pengenan tarif AS, China, atau tarif mobil Brexit yang lebih jauh dapat memperlambat pertumbuhan, melemahkan investasi, dan mengganggu perdagangan dalam negeri

Kendati demikian, Kepala ekonom IMF, Gita Gopinath, menyebut pemberi pinjaman global tidak melihat tanda-tanda resesi, tetapi memang melihat risiko penurunan yang signifikan untuk pertumbuhan global ke depan, termasuk meningkatnya tensi perang perdagangan.

Wakil Direktur Departemen Penelitian IMF, Gian Maria Milesi-Ferretti mengatakan, perdagangan yang lesu disebabkan beberapa faktor. Termasuk ketidakpastian yang disebabkan oleh perang perdagangan AS-China, investasi yang lebih lemah, dan siklus siklus di sektor otomotif dan teknologi.

“Akhir 2018 cukup lemah. Anda memiliki kombinasi faktor yang berperan di sini, beberapa di antaranya bersifat sementara dan beberapa di antaranya mungkin merupakan tanda perlambatan yang lebih signifikan,” Milesi-Ferretti

Milesi-Ferretti mengatakan perdagangan terutama didorong oleh barang-barang investasi, dan aktivitas investasi lemah di Amerika Latin, Eropa dan, China yang dihadapkan perlambatan permintaan domestik yang cukup besar.

“Ketika investasi melambat di China, itu terlihat di layar radar global,” katanya.

Perdagangan global juga dilanda siklus penurunan perdagangan barang dan komponen yang terkait dengan produksi produk teknologi seperti iPhone dan elektronik lainnya. “Siklus itu telah memberikan dorongan besar bagi perdagangan global pada akhir 2017, tetapi telah berubah dan sudah sangat lemah baru-baru ini dan itu menunjukkan angka-angka perdagangan, terutama di Asia,” kata Milesi-Ferretti. (reuters)


Redaksi Depokrayanews.com menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : evand212@yahoo.com via wa/SMS : 0878-8351-8091.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

x

Check Also

CEO Bukalapak: Startup Baru Tidak Perlu Anti Modal Asing

DepokRayanews.com- CEO Bukalapak Achmad Zaky mengatakan startup baru tidak perlu anti suntikan modal dari asing, ...