Cyberjek Hadir Bukan untuk Bersaing dengan Gojek dan Grab

Sebarkan :

 

Cyberjek menjalin kerjasama dengan banyak pihak untuk kesejahteraan ojek online, termasuk dengan BPJS Ketenagakerjaan.

DepokRayanews.com- Pemain layanan ojek online berbasis aplikasi bertambah satu lagi. Namanya Cyberjek. Aplikasi baru ini telah diluncurkan pada Senin, 26 Agustus 2019 di Depok, Jawa Barat.

Berbeda dengan aplikasi sejenis yang sudah ada, Cyberjek bernaung di bawah sistem koperasi yakni Koperasi TASS Indonesia Nusantara atau Koptassindo.

Pendiri Cyberjek, Prof. Ricky Wee, mengatakan Cyberjek hadir bukan untuk bersaing dengan Gojek atau Grab, karena Cyberjek tidak hanya sekadar layanan ojek online. Sebab, kata dia, pihaknya akan memberikan bantuan modal usaha bagi istri atau suami mitra ojek online yang ingin menjual sembako.

Untuk mewujudkan rencana itu, kata Ricky, pihaknya telah menjalin kerjasama dengan Bulog, RNI Nusindo, Perusahaan Perdagangan Indonesia (PPI), dan PT Pertani. Kerja sama dilakukan untuk penyediaan beras, gula, tepung dan kebutuhan rumah tangga lainnya.

“Cyberjek bukan sekadar jadi tukang ojek, tapi kami memberikan manfaat yang jauh lebih besar dari itu. Jadi Cyberjek hadir bukan untuk bersaing dengan Gojek dan Grab, karena konsep dasar dan niat kami berbeda,” kata Ricky dalam peluncuran Cyberjek di Hotel Bumi Wiyata, Jalan Margonda Raya, Beji, Depok, Senin 926/8/2019).

Menurut Ricky, aplikasi besutannya berbeda dengan yang sudah ada, terutama dari sisi kesejahteraan dan perlindungan mitra pengendara.

Para pengemudi, kata Rikcy, tergabung dalam sistem koperasi. Mereka akan mendapat BPJS Ketenagakerjaan gratis dari Koptassindo, yakni asuransi kecelakaan selama bekerja. “Para driver layak mendapatkan semua itu karena mereka bekerja siang dan malam,” kata Ricky.

Selain itu para driver cyberjek juga akan bekerja layaknya tenaga kerja yaitu memiliki hari libur.
“Jadi mereka ada hari libur tidak kerja terus. Jadi kami ingin memanusiakan anggota yang sudah tergabung,” ujarnya.

”Kami dirikan koperasi untuk bisa menjadi wadah pengembangan ekonomi keluarga driver ojol. Kami siapkan asuransi untuk melindungi jiwa, sehingga driver benar-benar merasa nyaman,” tuturnya.

Ricky mengatakan, Cyberjek tidak akan memotong pendapatan mitranya. Dia ingin penghasilan yang diperoleh mitranya bisa dimanfaatkan untuk menaikan derajat hidupnya.

Ribuan ojek online menghadiri acara soft launching Cyberjek.

”Kami ingin nasib anak bangsa itu diperhatikan. Jangan hanya sekedar menjadi pekerja, tapi bagaimana mengangkat derejat hidup mereka. Menguatkan ketahanan keluarga mereka, dengan memberikan penghasilan yang lebih. Melalui Cyberjek, Insya Allah kami bantu mewujudkan cita-cita itu,” kata Ricky didampingi Direktur Operasional Cyberjek, Desfandri.

Saat ini, kata Ricky, Cyberjek sudah hadir di semua kota se-Jabodetabek dan bahkan Sukabumi dan Cianjur.

“Jabodetabek sudah hadir semua totalnya 30. 000 orang. Kalau khusus Depok baru 12.000 yang sudah terdaftar, “paparnya.
Para calon pengemuda yang ingin mendaftar diminta menyediakan Kartu Keluarta (KK) serta KTP. Lokasi pendaftarannya di kantor wilayah.

Seperti Gojek dan Grab, Cyberjek juga punya layanan Cyberride (ojek), Cybercab (sewa mobil), CyberFood (layanan antar makanan), dan cybersend untuk pengiriman barang. Untuk informasi terbaru seputar Cyberjek, sudah disiapkan pula sebuah website yang beralamat di Cyberjek.co.id. (ind)


Redaksi Depokrayanews.com menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : evand212@yahoo.com via wa/SMS : 0878-8351-8091.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

x

Check Also

PDAM Tirta Asasta Depok Berikan Penghargaan kepada Pelanggan

DepokRayanews.com- Dalam upaya meningkatkan pelayanan air baku bersih siap minum, Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) ...