Sekolah akan Dibuka, Siswa TK dan SD Diberi Face Shield

Sebarkan :

 

Siswa di Singapura kenakan face shield

Depokrayanews.com- Kondisi pandemi virus corona atau Covid-19 memaksa manusia untuk bisa beradaptasi dengan situasi.
Salah satunya yang aktivitas yang juga mesti beradaptasi ialah sekolah.

Beberapa negara telah memutuskan untuk segera membuka sekolah, seperti salah satunya Singapura.

Siswa pra-sekolah atau TK dan sekolah dasar di Singapura akan kembali ke sekolah pada 3 Juni 2020.

Sebelum mulai aktivitas sekolah, para siswa akan diberikan pelindung wajah atau face shield sebagai ganti masker wajah, seperti yang dilakukan Yayasan Temasek.

Selain itu, semua siswa dari tingkat pra-sekolah hingga pendidikan khusus dan Peguruan Tinggi Junior akan diberi masing-masing dua botol handsanitiser.

Satu botol handsanitiser berukuran 50 ml yang dapat diisi ulang, dan berukuran 500 ml.

Yayasan Temasek bekerjasama dengan Badan Pengembangan Anak Usia Dini (ECDA) dan Kementerian Pendidikan Singapura (MOE) membagikan peralatan tersebut.

Face shield dan handsanitizer diperkirakan akan diterima oleh semua sekolah hingga 8 Juni 2020. Namun, keterlambatan mungkin bisa saja terjadi.

Sementara itu pihak yayasan menyarankan orangtua memakaikan anak-anak prasekolah dan sekolah dasar untuk mengenakan masker wajah yang sudah mereka miliki sampai mereka menerima face shield.

“Beberapa siswa mungkin tidak menerima barang-barang pada hari pertama mereka kembali ke sekolah. Jika ini masalahnya, kami mendorong orangtua untuk memastikan anak-anak pra-sekolah dan sekolah dasar mereka menggunakan masker mereka sendiri atau pelindung wajah di sekolah untuk sementara,” kata yayasan itu.

Lebih lanjut, semua guru dan staf prasekolah juga akan diberikan pelindung wajah.

Jamie Ang, kepala eksekutif ECDA, mengatakan bahwa pelindung wajah dan handsanitiser sangat penting untuk memastikan praktik kesehatan yang aman.

“Kontribusi ini akan membantu komunitas kami tetap aman dari Covid, saat kami bersiap untuk melanjutkan layanan secara bertahap mulai 2 Juni,” kata Ang.

Sementara itu, semua siswa, petugas layanan, dan staf di Institut Pendidikan Teknis, masing-masing akan menerima dua masker yang dapat digunakan kembali dan masing-masing dua botol sanitiser.

Lebih dari 650.000 siswa dan 42.000 guru dan staf diharapkan dapat tetap melakukan pencegahan infeksi virus corona setelah masa penguncian berakhir.

Barangkali ini bisa menjadi inspirasi bagi dunia pendidikan di Indonesia agar sekolah tetap bisa berlangsung.

Sumber:AsiaOne


Redaksi Depokrayanews.com menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : evand212@yahoo.com via wa/SMS : 0878-8351-8091.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

x

Check Also

Sudah 76.981 Kasus Covid-19 di Indonesia, 3.656 Orang Meninggal

Depokrayanews.com- Juru Bicara Pemerintah Achmad Yurianto mengatakan penularan masih terjadi di masyarakat, yang menyebabkan kasus ...