Batas Waktu Penyampaian SPT Tahunan Diundur sampai 21 April

Sebarkan :

 
Gedung Direktorat Jenderal Pajak.

Gedung Direktorat Jenderal Pajak.

Depokrayanews.com- Direktorat Jenderal Pajak Kementerian Keuangan memutuskan untuk mengundur batas waktu penyampaian Surat Pemberitahuan (SPT) tahunan untuk tahun pajak 2016.

Wajib Pajak Orang Pribadi (WP OP) bisa melaporkan SPT Pajak Penghasilan (PPh)-nya maksimal pada 21 April 2017, atau tiga pekan dari batas waktu sebelumnya yakni 31 Maret 2017. 

Staf Ahli Menteri Keuangan Bidang Kepatuhan Perpajakan Suryo Utomo menjelaskan, ketetapan untuk memperpanjang periode pelaporan SPT dilatari oleh barengnya batas akhir periode pengampunan pajak dan pelaporan SPT.

Demi memberikan kesempatan bagi wajib pajak yang ingin ikut tax amnesty, maka periode pelaporan SPT pun diperpanjang.

Alasannya, dalam laporan SPT harus sudah dicantumkan besaran harta terbaru yang dilaporkan dalam amnesti pajak. Artinya, peserta amnesty pajak butuh waktu untuk memperbaiki SPT-nya setelah ikut pengampunan pajak. 

“Mengingat kondisi di Maret adalah kondisi bersamaan dengan hari terakhir TA, kami memutuskan untuk berikan perpanjangan jangka waktu penyampaian SPT sampai 21 April 2017,” kata Suryo di Gedung Mari’e Muhammad Kantor Pusat Ditjen Pajak Kemenkeu, Rabu (29/3/2017)

Meski begitu, ia menegaskan bahwa pembayaran SPT kurang bayar tetap dilakukan maksimal pada 31 Maret 2017 ini.

Artinya, perpanjangan waktu hanya diberikan untuk syarat administrasinya saja. Sementara pembayaran tetap harus dilakukan maksimal pada 31 Maret 2017. 

“Jangan lupa, penyampaian boleh mundur namun pembayaran tetap hanya sampai 31 Maret 2017,” katanya. 

Suryo menyebutkan, metode penyampaian SPT yang diberikan perpanjangan waktu hingga 21 April 2017 termasuk penyampaian secara manual, melalui pos atau jasa pengiriman, serta melalui saluran tertentu, seperti e-filing, e-form, dan metode lainnya

Direktur Penyuluhan, Pelayanan, dan Humas Ditjen Pajak Hestu Yoga Saksama menambahkan, meski ada kelonggaran yang diberikan dari segi waktu, pihaknya tetap mengimbau kepada wajib pajak untuk melaporkan SPT sesegera mungkin.

DIkhawatirkan, penambahan waktu justru membuat wajib pajak akan melakukan pembayaran di akhir waktu dan terjadi penumpukan seperti yang terjadi saat ini. 

Menurut data Ditjen Pajak, jumlah SPT Pajak Penghasilan (PPh) yang sudah masuk sebantak 7,23 juta isian. Semantara itu, 5,9 juta SPT di antaranya merupakan laporan secara e-filling. Hal ini menunjukkan bahwa wajib pajak sudah beralih dari pengisian secara manual menuju pengisian secara elektronik. 

“Khusus untuk 3 hari ke depan dengan perpanjangan ini kami harap WP silakan SPT dihitung dan dibayar 31 maret namun tak perlu disampaikan sekarang juga, fokus saja dulu ke amnesti pajak,” katanya. (rol)


Redaksi Depokrayanews.com menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : evand212@yahoo.com via wa/SMS : 0878-8351-8091.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

x

Check Also

Gatot Nurmantyo Dihadang Dandim Ketika Masuk TMP Kalibata

Depokrayanews.com- Presidium Koalisi Aksi Menyelamatkan Indonesia (KAMI), Jenderal (Purn) Gatot Nurmantyo sempat diprotes oleh sekelompok ...