by

Butuh Waktu 38 Tahun Balik Modal Pembangunan Kereta Cepat Jakarta-Bandung

DEPOKRAYANEWS.COM- Direktur Utama PT Kereta Cepat Indonesia China Dwiyana Slamet Riyadi mengatakan butuh waktu 38 tahun untuk mengembalikan modal pembangunan proyek Kereta Cepat Jakarta-Bandung yang saat ini menjadi sekitar US$ 7,5 miliar.

Awalnya, biaya pembangunan KCJB ditetapkan sebesar US$ 6,05 miliar. Namun, berdasarkan review terbaru Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP), per 15 September 2022 ada pembengkakan anggaran sebesar US$ 1,449 miliar, sehingga totalnya menjadi US$ 7,5 miliar.

“Jadi sesuai perhitungan FS (feasibility study) itu di 38 tahun (untuk balik modal),” kata Dwiyana dalam Rapat Kerja dengan Komisi VI DPR RI, Rabu 9 November 2022.

Dengan demikian, target balik modal lebih cepat dibandingkan dengan masa konsesi KCJB di tangan China yang ditetapkan selama 50 tahun. Karena perbedaan ini, Dwiyana menyebutkan akan membahas lagi bersama stakeholder terkait.

Sebab, jika masa konsesi lebih lama dari balik modal, maka pemerintah masih harus membagi keuntungan dengan China meski sudah balik modal.

“Itu yang nanti kita pendalaman lagi dengan Komisi VI. Kita akan sampaikan dulu itu di pedalaman,” kata dia.

Dalam kesempatan ini, Dwiyana juga menyebutkan bahwa harga tiket KCJB direncanakan sebesar Rp 250 ribu untuk jarak terjauh. Besaran biaya itu sesuai dengan permintaan dari Kementerian Perhubungan.

“Kalau menggunakan studi Polar UI (Universitas Indonesia) itu jarak terjauh (harga tiket) Rp 350 ribu, tapi setelah konsultasi dengan Kemenhub, Kemenhub minta agar harga tertinggi Rp 250 ribu selama 3 tahun. Jadi kemungkinan harus kita ikuti Rp 250 ribu selama tiga tahun,” kata dia.(mad/ril/cnn)

1

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

News Feed