by

Erick Thohir Jadi Ketua Umum Masyarakat Ekonomi Syariah, Ini 4 Target Utamanya

Depokrayanews.com- Menteri BUMN Erick Thohir terpilih menjadi Ketua Umum Masyarakat Ekonomi Syariah (MES) periode 2021-2023 karena dianggap merupakan sosok yang memiliki kapasitas dan kapabilitas luar biasa.

Menurut Ketua Sidang Pleno Pengurus Pusat MES Firdaus Djaelani, Erick diminta untuk menyusun kepengurusan dalam waktu satu bulan.

“Tapi tadi Pak Wakil Presiden Ma’ruf Amin bilang kalau bisa dua minggu lebih baik,” katanya dalam Musyawah Nasional V MES yang digelar secara virtual, Sabtu 23 Januari 2021.

Erick mengaku siap memimpin MES selama tiga tahun ke depan. Ia menilai amanah ini merupakan tugas berat dan menantang karena harus dijalani di tengah tekanan pandemi virus corona atau covid-19.

“Tapi insyaAllah dengan gotong-royong dan kebersamaan, tantangan yang kita hadapi saat ini, insyaAllah bisa kita laksanakan,” kata Erick.

Mantan Bos Mahaka itu meyakini ekonomi Indonesia bisa bangkit dan lepas landas dari masa-masa sulit pada 2023. Namun, ia melihat perlu berbagai upaya strategis yang dipersiapkan sejak tahun ini dan tahun depan.

Sebagai ketua baru, Erick menggagas empat target yang ingin dicapai. Pertama, ingin mengembangkan pasar industri halal di dalam dan luar negeri.

Menurutnya, hal ini bukan suatu yang tidak mungkin karena Indonesia merupakan negara berpenduduk muslim besar di dunia dan memiliki pasar yang besar pula.

Kedua, dia ingin mengembangkan industri keuangan syariah.

“Kita harus tingkatkan apalagi sekarang tren digital sudah terjadi, suka tidak suka, kita harus menguatkan fintech dan industri keuangan syariah secara modern tanpa meninggalkan kearifan lokal kita sebagai bangsa,” katanya.

Ketiga, ingin meningkatkan aliran investasi syariah, tak hanya dari luar negeri tapi juga dari pengusaha nasional dan daerah.

Keempat, memberikan pembinaan berkelanjutan dan berjenjang dari desa. Untuk mencapai semua target ini, Erick mengajak semua pemangku kepentingan di MES untuk bertukar pikiran dan berkoordinasi.

“Tapi hal yang harus dipikirkan adalah agar program-program ini adalah program riil, nyata, yang harus diimplementasikan,” kata dia. (mad)

1

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

News Feed