Ini 7 Sikap DMI soal Larangan Salat Jenazah Bagi Pendukung Ahok

Sebarkan :

 
Inilah salah satu masjid yang memasang spanduk larangan salah jenazah bagi pendukung Ahok.

Inilah salah satu masjid yang memasang spanduk larangan salah jenazah bagi pendukung Ahok.

Depokrayanews.com- Dewan Masjid Indonesia (DMI) mengeluarkan sikap atas penolakan warga di beberapa lokasi di Jakarta untuk mengurus jenazah muslim, yang mendukung serta memilih salah satu pasangan calon di Pilkada DKI 2017.

Hal itu merupakan respons atas pemasangan spanduk di beberapa masjid di Jakarta, yang menolak mengurus jenazah muslim yang terbukti mendukung Basuki Tjahaja Purnama (Ahok), terdakwa kasus dugaan penistaan agama. Pemasangan spanduk itu diketahui ada di beberapa wilayah seperti Setiabudi dan Pondok Pinang, Jakarta Selatan.

“Mendengar isu adanya ajakan menolak menjenguk saudara muslim yang sakit atau menolak mengurus jenazah yang mendukung salah satu paslon, kami perlu bersikap. Poin penting yang kami sampaikan bertujuan untuk menjaga hubungan sesama muslim, sesama manusia, dan sesama anak bangsa,” kata Sekretaris Jenderal DMI Imam Addarutquni, Sabtu (11/3/2017).

Melalui siaran persnya, Imam Addarutquni menyampaikan tujuh poin sikap DMI menanggapi hal tersebut. Menurutnya, poin-poin yang disampaikan perlu dipertimbangkan untuk tetap menjaga situasi sosial dan politik masyarakat Jakarta.

Tujuh poin yang disampaikan DMI adalah sebagai berikut.
1. Bahwa sesuai tuntunan Alquran dan Al-Sunnah Al-Nabawiyah, syari’at Islamiyah telah dengan jelas dan tegas menetapkan kewajiban dan hak syar’i antara sesama muslim yang hidup maupun antara yang hidup dan yang meninggal dunia.

2. Bagi orang yang sehat dalam suatu lingkungan masyarakat/kampung telah ditetapkan kewajiban syar’i yang harus ditunaikan, yaitu menjenguk saudaranya yang sedang sakit, sementara yang sedang sakit memiliki hak syar’i untuk dijenguk oleh yang sehat.

3. Selanjutnya, menyalatkan janazah saudara sesama muslim adalah kewajiban syar’i bagi yang hidup dan hak syar’i bagi jenazah untuk disalatkan.

4. Jika kewajiban syar’i ini dengan sengaja ditinggalkan, maka berdosalah seluruh umat dalam lingkungan masyarakat/kampung itu;

5. Begitu pula laknat Allah lah bagi para penganjurnya dan orang-orang yang mengikuti karena dengan sengaja menyelisihi ketentuan Syari’at Islamiyah.

6. Seseorang bisa kehilangan hak syar’inya apabila secara sengaja dan terang-terangan menyatakan kekafirannya atau permusuhannya secara terus-menerus terhadap Islam;

7. Karena itu Dewan Masjid Indonesia menyerukan segenap umat untuk menunaikan kewajiban dan hak syar’i sesama umat sesuai tuntunan syari’at Islam. (red)


Redaksi Depokrayanews.com menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : evand212@yahoo.com via wa/SMS : 0878-8351-8091.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

x

Check Also

1.300 Alat Peraga Sosialisasi Calon Walikota dan Wakil Walikota Depok Ditertibkan

Depokrayanews.com- Menjelang masa kampanye Pilkada 2020, Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) bersama Satuan Polisi Pamong Praja ...