by

Kesalahan Terbesar yang Dilakukan Pasangan Usia 50 ke Atas

DEPOKRAYANEWS.COM- Banyak hal berubah ketika seseorang berusia 50 tahun. Perubahan itu di antaranya terjadi pada tubuh, keuangan, dan pertemanan.

Selain ketiga hal itu, ada area lain yang juga harus diperhatikan meski Anda telah berusia 50 tahun ke atas, yaitu hubungan dengan pasangan. Bagi Anda yang telah berusia 50-an ke atas dan masih memiliki pasangan, mungkin merasakan adanya “pergeseran” hubungan. Misalnya, terkait dorongan seksual hingga pengasuhan anak.

Jika tidak berhati-hati, hal itu dapat menyebabkan miskomunikasi dan masalah lain antara Anda dan pasangan. Berikut ini enam kesalahan terbesar yang dilakukan pasangan usia 50 tahun ke atas, seperti dilansir laman Best Life, pada pertengahan Agustus:

1. Terlalu asyik dengan anak dan cucu

Anak-anak memang penting, begitu juga pasangan Anda. “Saya melihat banyak individu menjadi asyik dengan kehidupan anak dan cucu mereka yang menyebabkan mereka meremehkan pentingnya hubungan dengan pasangan sendiri,” kata psikoterapis klinis dan terapis hubungan, Cynthia McKay.

Menurut dia, sebaiknya Anda tetap memprioritaskan ikatan dengan pasangan. McKay mendorong perjalanan, belajar bersama, dan tetap ingin tahu tentang kehidupan satu sama lain.

2. Menganggap kehidupan seksual akan menurun

Tidak semua hubungan seksual menurun dari sini. Justru sebaliknya.

“Pasangan di atas usia 50 mungkin percaya bahwa mereka terlalu tua untuk menikmati seks atau terlalu tua untuk orgasme, itu tidak benar,” kata pemilik Wisdom Within Counseling, Katie Ziskind.

Dia mengatakan, apabila Anda berusia di atas 50 tahun dan berjuang untuk mencapai orgasme, terapi keintiman dan pernikahan dapat membantu Anda mengetahui apa yang sedang terjadi dan mendukung pengalaman seksual yang Anda cari. Dengan begitu, Anda dapat menemukan kembali kesukaan maupun ketidaksukaan satu sama lain dan menciptakan pengalaman baru dan lebih baik di kamar tidur.

3. Menyembunyikan masalah medis

Kejujuran adalah kunci dalam hubungan apa pun. Sayangnya, CEO dan terapis utama di Naya Clinics, Sam Nabil, memperhatikan beberapa pasangan menjadi kurang jujur ​​seiring bertambahnya usi, bahkan untuk masalah besar seperti kesehatan.

“Mereka ingin menghindari menjadi beban bagi pasangannya, terutama ketika pasangannya sedang menjalani tantangan paruh baya mereka sendiri,” kata Nabil.

Dia mengatakan, menangani masalah kesehatan sebagai sebuah tim adalah suatu keharusan. Pasangan Anda layak mendapatkan kejujuran penuh dari Anda dan Anda layak menjadi seseorang yang dapat diandalkan selama masa-masa sulit.

5. Tidak merencanakan ke depan untuk pensiun

Pensiun menyebabkan perubahan besar dalam gaya hidup sehingga Anda dan pasangan harus mempersiapkannya dengan baik. “Meskipun pasangan mungkin secara finansial ‘teratur’, mereka sering tidak menyadari (atau bersiap untuk) tantangan yang muncul ketika pekerjaan tidak lagi menjadi fokus utama dalam hidup mereka,” kata psikolog klinis Carla Marie Manly.

Dia menyebut, pasangan sering berakhir bertengkar satu sama lain sebagai akibat menghabiskan terlalu banyak waktu bersama, memiliki minat pribadi yang tidak mencukupi, atau memiliki terlalu sedikit minat bersama. Idealnya, kata Manly, Anda dapat merencanakan ke depan untuk menemukan upaya bersama dan mandiri yang baru. Manly menyarankan hal-hal seperti menjadi sukarelawan, program olahraga, pertemanan, dan perjalanan.

6. Merangkul kepuasan

Anda tahu hal klise dari pasangan tua yang selalu bertengkar atau tidak berbicara? Hindari itu di semua sisi.

“Kesalahan paling umum yang kita lihat dilakukan oleh pasangan jangka panjang di atas usia 50 dalam hubungan mereka adalah menjadi ‘puas’, sampai pada titik di mana mereka tidak peduli untuk memperbaiki atau mengatasi masalah,” kata terapis berlisensi di Healthy Habits Therapy di Charleston, Carolina Selatan, Cierra Fisher.

Menurut dia, Anda perlu membalikkan keadaan dengan mengatasi masalah atau ketidakpuasan apa pun yang Anda miliki dalam hubungan. Kemudian, bekerja sama untuk membuat rencana aksi yang menargetkan dan pada akhirnya menghilangkan masalah tersebut.

“Ini akan menghasilkan hubungan yang lebih memuaskan, lebih bahagia, dan lebih sehat di usia berapa pun,” ujarnya.

Terkadang, Anda hanya perlu menghentikan semuanya. “Saya akan mengatakan bahwa satu kesalahan hubungan umum yang dilakukan pasangan di atas usia 50 tahun adalah bertahan dalam hubungan yang tidak lagi berfungsi karena takut sendirian atau lajang,” kata seorang psikolog Lauren Napolitano.

Dia menghadapi banyak wanita dalam sesi terapi pernikahan. Dia mengatakan, beberapa wanita belum melajang sejak awal usia 20-an dan mereka terlalu menakutkan untuk memulai dari awal. “Mereka takut tidak menarik bagi orang baru, mereka takut harus mengelola keuangan mereka sendiri, dan khawatir anak-anak mereka akan marah jika mereka menceraikan pasangannya,” ujar Napolitano.

Jika Anda tidak bahagia dalam hubungan Anda, Napolitano menyarankan untuk mencoba konseling pasangan. “Ada baiknya berbicara secara terbuka dan langsung dengan pasangan tentang bagaimana hubungan mungkin telah berubah selama bertahun-tahun dan apa yang dapat dilakukan untuk merekonstruksi sesuatu yang menyenangkan bagi Anda berdua,” kata dia. Dari sana, Anda dapat memutuskan apakah sesuatu itu layak untuk disimpan atau tidak. (rol)

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

News Feed