by

Ketua Umum IDI: Covid Varian Delta Banyak Menyerang Anak-Anak

Depokrayanews.com- Ketua Umum PB Ikatan Dokter Indonesia (IDI), Daeng M Faqih, mengatakan, potensi bahaya dari virus corona jenis delta sangat tinggi dan banyak menyerang anak-anak muda.

“Bahkan, serangan yang terjadi dapat langsung menimbulkan dampak dengan gejala berat, di mana saat alami gejala berat, tingkat kesembuhannya pun menjadi lebih kecil,” kata Daeng dalam siaran pers oleh Halodoc yang diterima Minggu 4 Juli 2021.

Menurut dia, maraknya kasus positif Covid-19 pada anak-anak menjadi salah satu hal yang menuntut perhatian lebih bagi orang tua.

Berdasarkan data yang dihimpun oleh Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI), sebanyak 12,5 persen dari kasus positif Covid-19 Indonesia merupakan anak usia 0-18 tahun, dengan tiga hingga lima persen dari anak yang positif Covid-19 meninggal dunia, 50 persen diantaranya adalah balita.

Indonesia pun tergolong salah satu negara yang mencatat tingkat kematian anak akibat Covid-19 tertinggi di dunia. Lonjakan angka ini ditengarai diakibatkan oleh masuknya varian Delta ke Indonesia.

Tentunya data-data tersebut membuat para orang tua khawatir atas keselamatan anak-anak. Apalagi, mereka yang di bawah 18 tahun belum dapat menerima vaksin Covid-19.

Lebih lanjut, vaksinasi masih menjadi salah satu upaya pencegahan yang dapat dilakukan oleh para orang tua untuk menghindari paparan Covid-19 pada anak-anak.

“Salah satu bentuk perlindungan yang terampuh saat ini adalah dengan melindungi orang dewasa di lingkungan anak-anak dengan vaksinasi Covid-19,” ujar Chief of Medical Halodoc, dr Irwan Heriyanto.

Saat ini, Pemerintah DKI Jakarta juga telah memperbolehkan semua masyarakat yang berdomisili maupun bekerja di Jakarta untuk mendapatkan vaksin. Untuk memudahkan masyarakat yang hendak vaksinasi, masyarakat bisa mengakses Halodoc dalam rangka untuk mendapatkan vaksin Covid-19. (ril)

1

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

News Feed