by

Mendagri Tidak Bisa Tindaklanjuti Temuan PPATK Soal Kepala Daerah Tempatkan Dana di Kasino

Mendagri Tito Karnavian.

Depokrayanews.com- Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Tito Karnavian mengatakan tak bisa menindaklanjuti hasil temuan Pusat Pelaporan Analisis dan Transaksi Keuangan (PPATK) terkait penempatan dana dalam bentuk valuta asing ke rekening kasino di luar negeri milik oknum kepala daerah. Tito hanya bisa menanyakan mengenai modus yang digunakan oknum tersebut sebagai gambaran umum untuk mengingatkan kepala daerah.

“Jadi tidak bisa kemudian, saya meminta kepada PPATK, pak nama gubernurnya siapa, ini-nya siapa, saya nanti kena pidana karena ada aturan-aturan seperti itu,” kata Tito usai menggelar pertemuan dengan Kepala PPATK Kiagus Ahmad Badaruddin di kantor Kemendagri, Jakarta Pusat, Jumat (20/12/2019).

“Yang saya bisa minta kepada PPATK modus-modusnya supaya saya bisa gambaran umum saja. Kalau itu boleh, nah itu kita sampaikan untuk mengingatkan kepala-kepala daerah lain, gubernur, wali kota, bupati,” kata Tito.

Mantan Kapolri itu mengatakan, Mendagri bukan aparat penegak hukum (APH). Sebab, hasil temuan dari PPATK secara rinci sifatnya intelijen yang perlu diklarifikasi penuh oleh APH, dalam hal ini kepolisian, kejaksaan, dan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).

Dengan demikian, Tito mengaku tak mengetahui nama-nama kepala daerah yang diduga menempatkan dananya di rekening kasino luar negeri. Ia pun menegaskan, Kemendagri tak bisa memanggil ataupun mengambil langkah terhadap kepala daerah yang diduga itu.

Hasil temuan PPATK terkait rekening kasino diserahkan kepada aparat penegak hukum untuk dilakukan penyelidikan dan jika benar diteruskan ke penyidikan. Tito menuturkan, Kemendagri hanya bisa mempelajari modus yang digunakan kepala daerah untuk pencegahan dan pengawasan dalam rangka pembinaan penyelenggaraan pemerintahan daerah.

“Setelah itu ini kami akan gunakan untuk memperingatkan teman-teman kepala daerah yang lain supaya lebih hati-hati dan lebih efektif efisien dalam melaksanakan tata kelola keuangan negara,” kata Tito.

Sementara itu, Kepala PPATK Kiagus mengatakan, modus pejabat menyimpan dana dalam rekening kasino baru terungkap sekarang. Ia menjelaskan, rekening kasino bukan perbankan, uang yang di simpan dalam rekening kasino hanya bisa digunakan untuk berjudi.

“Kalau orang main kasino sudah lama, tetapi menempatkan uangnya di kasino mungkin baru terungkap sekarang,” tutur Kiagus. (rol)

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

News Feed