Pertumbuhan Kredit Sampai Juli Masih Buruk

Sebarkan :

 
Pertumbuhan kredit sampai Juli masih belum menggembirakan.

Pertumbuhan kredit sampai Juli masih belum menggembirakan.

Depokrayanews.com- Bank Indonesia (BI) menyatakan, pertumbuhan kredit sampai akhir Juli 2017 masih belum menggembirakan.

Namun, pertumbuhan kredit nasional ditargetkan bisa membaik di semester II tahun ini.

“Diharapkan pertumbuhan kredit semester II bisa sampai dua digit. Walau pada Juni masih satu digit,” kata Gubernur Bank Indonesia (BI) Agus DW Martowardojo kepada wartawan, di Gedung BI, Jakarta, Jumat (4/8/2017)

Menurutnya, belanja pemerintah untuk infrastruktur akan meningkat pada semester II sehingga bisa mendorong pertumbuhan kredit perbankan.

Meski begitu, Agus mengungkapkan, permintaan masyarakat agak lemah sampai Juni. Hal itu turut memengaruhi lambatnya pertumbuhan kredit.

“Korporasi di Indonesia masih banyak yang sedang lakukan konsolidasi, tapi kita harapkan semuanya membaik di semester II,” kata dia.

Kondisi perbankan, katanya, juga akan membaik. Apalagi bila rasio kredit bermasalah atau Nonperforming Loan (NPL) dapat dikendalikan. “Mereka (perbankan) cukup hati-hati. Kalau membaik, kita lihat potensi ekonomi Indonesia di semester II akan membaik juga,” kata Agus.

Berdasarkan catatan Bank Indonesia, kredit perbankan yang disalurkan hingga Mei 2017 menjadi Rp 4.453 triliun atau 8,6 persen lebih rendah dibandingkan bulan sebelumnya yang tumbuh 9,4 persen.

Berdasarkan jenis penggunaan, perlambatan pertumbuhan kredit perbankan terjadi pada Kredit Modal Kerja (KMK) dan Kredit Investasi (KI).

Kredit modal kerja tercatat sebesar Rp 2.050 triliun atau naik 8,5 persen lebih rendah dibandingkan bulan sebelumnya yang tumbuh 10 persen.

Sedangkan kredit investasi mengalami perlambatan pertumbuhan dari 8 persen pada April 2017 menjadi 7,9 persen.

Pertumbuhan KMK melambat terutama disebabkan oleh sektor industri pengolahan dan sektor perdagangan, hotel, dan restoran yang masing-masing tumbuh melambat dari 29,2 persen dan 9,8 persen menjadi sebesar 28,9 persen dan 6,6 persen.

Sejalan dengan itu, perlambatan pertumbuhan KI terutama terjadi pada sektor perdagangan, hotel dan restoran yang masing-masing tumbuh melambat dari 5,7 persen dan 9,3 persen menjadi 4,7 persen, dan 8,2 persen pada Mei 2017. (red/rol)


Redaksi Depokrayanews.com menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : evand212@yahoo.com via wa/SMS : 0878-8351-8091.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

x

Check Also

Kenaikan Tarif Bea Materai Gerek Pendapatan Negara Rp 4,4 Triliun

Depokrayanews.com- Kenaikan tarif bea meterai dari Rp 3 ribu dan Rp 6 ribu menjadi Rp 10 ribu ...