by

Yahya Cholil Staquf Maju Jadi Calon Ketua PB NU

Depokrayanews.com– Katib Aam Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) Yahya Cholil Staquf akan maju sebagai kandidat calon ketua umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) pada Muktamar Lampung pada Desember 2021 mendatang.

“Iya betul [maju sebagai Caketum PBNU],” kata Yahya, Senin 11 Oktober 2021.

Menurut Yahya, dia sudah menemui Ketum PBNU Said Aqil Siraj untuk meminta restu dan mengutarakan niatnya untuk maju sebagai Caketum PBNU.

Said, kata Yahya, merespons positif dan mempersilakan Yahya untuk mewujudkan keinginannya tersebut.

“Saya sampaikan [ke Said] ‘saya mohon restu saya maju sebagai calon ketua umum’. Beliau persilakan “monggo-monggo,” kata Yahya menirukan respon Said Aqil.

Bila nanti terpilih, Yahya menawarkan gagasan konsolidasi nasional NU dari tingkat PBNU, PWNU hingga PCNU.

Gagasan itu dia cetuskan karena melihat selama ini PBNU, PWNU dan PCNU kerap berjalan masing-masing dengan gagasannya sendiri-sendiri.

Dengan konsolidasi, Yahya yakin bisa memperkokoh kepengurusan NU di tingkat pusat hingga cabang.

“Dan rupanya ini [gagasan] mudah ditangkap oleh PCNU. Nah saya juga sudah berkomunikasi dengan berbagai pihak yang kita harapkan jadi semacam akselerator atau pihak yang membantu, meski bukan dari NU, tapi mau bekerja sama dengan NU,” kata dia.

Yahya juga memiliki gagasan melakukan aktivasi kegiatan ekonomi PCNU yang tersebar lebih dari 500 wilayah di Indonesia. Baginya, PCNU memiliki potensi besar untuk menggerakkan ekonomi umat Islam saat ini.

“Kalau kita bicara soal cabang-cabang kita punya 500-an lebih cabang. Itu outlet ekonomi, semua orang bisa pakai, pemerintah bisa pakai untuk salurkan agenda-agenda, misalnya investasi, bisa dilakukan memanfaatkan ini. Jadi kita ingin aktivasi cabang-cabang agar bergerak untuk menjalankan agenda-agenda itu,” kata dia.

Muktamar NU ke-34 akan digelar pada 23-25 Desember mendatang. Sejumlah nama menyeruak dalam bursa calon ketua umum PBNU. Survei Indostrategic baru-baru ini memunculkan nama KH Marzuki Mustamar sebagai tokoh dengan elektabilitas tertinggi. Marzuki adalah Ketua PWNU Jawa Timur.

Posisi kedua dalam survei Indostrategic ditempati KH Hasan Mutawakkil Alallah dengan elektabilitas 22,2 persen, ditempel KH Said Aqil Siradj 14,8 persen yang juga incumbent Ketum PBNU saat ini. Selain itu ada nama tokoh muda Bahaudin Nursalim alias Gus Baha. 

Yahya tak menampik jika pengurus NU di level wilayah dan cabang banyak yang berkeinginan untuk melakukan regenerasi kepemimpinan di tubuh PBNU. Terlebih lagi, saat ini banyak tokoh-tokoh NU juga diisi oleh banyak kalangan muda.

Yahya juga mengatakan kerap menulis dan berbicara di publik soal ide dan gagasannya mengenai NU ke depan. Ia sendiri tak menyangka bahwa gagasan tersebut disambut positif oleh para pengurus daerah NU saat ini.

“Sehingga aspirasi untuk menempatkan mereka dalam kepemimpinan kuat sekali. Yang sangat kuat aspirasinya dan banyak memang soal regenerasi,” kata dia. (mad/cnn)

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

News Feed